Spoiler Chapter 60 To My Dear Mr. Huo

oleh -92 views

ZETIZEN RADAR CIREBON – Halo sobat! Kali ini kami membawakan cuplikan dari novel Cina bergenre romantis berjudul, To My Dear Mr. Huo, yuk simak. Kini kita akan intip chapter 60. Kalo kamu belum nyimak chapter 1, yuk baca di sini(Nd) 

Spoiler Chapter 60 To My Dear Mr. Huo

Saat ini, dia tiba-tiba mencium Su Qingsang dan berkata, “Aku lupa ciuman perpisahan saya.”

Bagaimana dia bisa begitu nakal?

“Selain ciuman selamat tinggal,” Huo Jinyao mengangkat alisnya, sesuatu terlintas di benaknya, “kita telah melewatkan ciuman selamat malam, ciuman pagi, dan …”

Melihat Su Qingsang, dia tersenyum, “hadiah untuk hari ini. Saya harus mendapatkan hadiah ganda untuk semua bantuan. Berapa banyak ciuman berutang padaku? ”

Pria itu tidak mungkin! Su Qingsang telah menjadi dokter selama bertahun-tahun. Dia yakin bahwa dia telah melihat banyak, tidak ada yang seharusnya mengejutkannya.

Tapi itu pertama kalinya dia melihat seseorang yang begitu tak tahu malu seperti Huo Jinyao. “Aku tidak meminta bantuanmu. Saya bisa menanganinya tanpa Anda. “

Itu kebenaran. Namun kedatangan Huo Jinyao mempercepat proses.

“Sayang, kau menyakitiku.”

Huo Jinyao meletakkan tangannya di dadanya, tampak hancur.

“Aku adalah suami mu. Aku hanya membantumu. Bagaimana Anda bisa berkata begitu? “

Dia memang merasa bersyukur, dia hanya …

“Biarkan aku pergi.” Ada di rumah sakit, itu sebabnya dia merasa tidak nyaman.

Huo Jinyao menggendongnya dengan keras kepala, “Kamu belum menjawab, berapa banyak ciuman berutang padaku?”

“Huo Jinyao.”

“Ya, aku di sini”

“Jangan.”

“Sekarang kamu miskin dalam matematika, kita bisa mulai dari ciuman pertama.”

“Wu.” Su Qingsang dicium sebelum dia bisa protes. Dia hanya bisa melihat wajah tersenyum di depannya.

Tiba-tiba dia merasa tidak sadar.

Dia akan mendorong Huo Jinyao menjauh. Tapi dia merasa lemas setelah dicium olehnya.

Dia melewatkan semua yang dikatakan Huo Jinyao setelah ciuman itu.

Dia tidak bisa lebih malu mendengar suara yang dibuat oleh ciuman dan erangannya.

Mengingat dia di rumah sakit, dia ingin menemukan lubang.

Akhirnya Huo Jinyao melepaskannya. Dia menarik napas. Tapi Huo Jinyao baru saja melangkah mundur dan menikmati penampilannya.

“Aku akan pergi selama seminggu. Rindukan Saya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.