Toxic Positivity dan Dampaknya Bagi Mental Health Kamu

oleh -109 views

ZETIZEN RADAR CIREBON – Hi readersHow’s life? Pernah dengar tentang toxic positivity? Nah, istilah yang lagi lumayan rame di media sosial ini sering digunakan untuk menggambarkan sikap “terlalu positif” tadi. (cva)

Tapi, toxic positivity itu sebenernya apa sih? Yakin udah bener-bener paham sama toxic positivity?

Apa Itu Toxic Positivity?

Sederhananya, toxic positivity adalah keyakinan yang gak wajar bahwa kita harus berpikir positif dalam situasi apapun. Bahkan ketika pada faktanya kita lagi gak baik-baik saja. Sehingga, sikap positif tersebut justru malah merugikan, alih-alih memberi dampak baik.

Terus gimana dampaknya? Well, sama seperti hal lainnya, sikap positif yang berlebihan dapat berakhir menjadi racun. Iya sih, niatnya baik, yaitu mau ngasih semangat supaya gak sedih terus. Tapi, sikap positif yang udah di tahap toxic gak akan bikin orang yang mendengarnya merasa lebih baik.

Toxic positivity dapat berupa pembungkaman emosi negatif yang sebenernya gak apa-apa buat kita ekspresikan. Bisa juga dengan bersikap menyepelekan kesedihan alih-alih memvalidasinya. Hal itu bisa bikin orang malah menekan perasaan yang sebenarnya dan berpura-pura bahagia.

Ucapan penyemangat yang mengandung toxic positivity gak hanya dilakukan kepada orang lain aja. Ternyata, kita juga bisa menjadi pelaku toxic positivity kepada diri sendiri, lho! Misalnya, dengan maksain diri buat selalu kelihatan happy.

Umumnya, toxic positivity bermula dengan menutupi atau mengabaikan perasaan yang sebenarnya. Atau menghilangkan emosi secara langsung, invalidasi emosi, mempermalukan orang yang mengungkapkan perasaan negatif, dan lain-lain. Berpikir positif yang benar tentu bukan dengan cara seperti ini ya, guys. Gak cuma bikin seseorang merasa bersalah ketika merasakan emosi negatif, toxic positivity juga dapat berdampak buruk terhadap kesehatan mental, lho, terutama kalau terus-menerus kamu lakukan.

Sebagai manusia, wajar aja dong kalo kita merasa marah, sedih, atau lagi gak semangat. Soalnya, hidup juga gak selalu menyenangkan. Kadang kita mengalami hal-hal yang gak kita duga. Jadi, kita gak perlu maksain diri buat selalu dalam mode “positive vibes”, kok! Selain itu, toxic positivity juga bisa berdampak buruk buat kesehatan mental kita. Efeknya gak cuma sesaat aja, tapi bisa dalam jangka panjang juga.

Wah, emangnya bisa sampe seburuk apa, sih?

1. Toxic positivity bikin ngerasa malu sama emosi sendiri

Maksain buat berpikir positif ketika lagi ngerasa sakit cenderung bisa ngebuat seseorang menderita dalam diam. Kita menyembunyikan perasaan kita yang sebenarnya karena takut dinilai negatif, lemah, atau gak asyik. Kalo udah kayak begitu, biasanya kita jadi malu kalo jujur mengenai perasaan kita. Rasa malu sendiri merupakan sesuatu yang cukup mengganggu. Biasanya, kalo udah malu duluan, pasti susah banget buat jadi berani. Bener, gak?

Nah, supaya nanti gak perlu malu lagi sama apa yang kita rasakan, yuk kurangi toxic positivity dari sekarang! Mending banyak-banyakin memvalidasi perasaan dan berdamai sama kehadirannya. 🙂

2. Toxic positivity berarti menekan emosi yang sebenarnya dirasakan

Sebuah studi menemukan bahwa mengekspresikan emosi, bahkan yang negatif sekali pun, ternyata membantu kita untuk mengatur respon stres. Menekan emosi dengan bertindak seolah-olah gak ada apa-apa malah meningkatkan kadar stres di dalam diri kita.

Artinya, kita bisa menarik kesimpulan bahwa menekan emosi gak akan mengurangi masalah. Justru terus-terusan menekan emosi malah memunculkan kebiasaan yang gak sehat. Sehingga, penting banget nih buat belajar menerima emosi, termasuk emosi yang menyakitkan.

3. Merasa terisolasi gara-gara toxic positivity

Bersikap seolah-olah selalu tangguh karena toxic positivity malah membuat kita seperti bukan manusia sewajarnya. Akhirnya, kita jadi gak terkoneksi lagi dengan diri sendiri, dan orang lain pun jadi sulit juga buat terkoneksi sama kita.

Padahal, kamu bisa minta bantuan kepada orang terdekat pas lagi gak baik-baik aja. Tapi, toxic positivity bikin kamu gak bisa jujur bahwa sebenernya dirimu butuh pertolongan. Kalo udah begitu, gak heran kalo kamu mulai ngerasa terisolasi.

Bersikap positif tanpa melakukan toxic positivity

Menjadi “terlalu positif” itu gak selamanya baik. Oke, mungkin kamu udah paham soal itu. Tapi, kamu jadi kepikiran gak sih, gimana cara ngasih semangat yang benar tanpa toxic positivity?

Pada akhirnya, kamu pasti pengen dirimu atau orang lain yang lagi gak baik-baik aja itu bangkit dari keterpurukan dan mulai optimis lagi. Tentunya, gak ada orang yang mau mikir negatif terus.

Well, kita bisa jadi suportif buat diri sendiri atau orang lain tanpa hubungan tak sehat ini. Caranya? Kita harus lebih memperhatikan ucapan ketika lagi nyemangatin seseorang yang sedang gak baik-baik aja.

Do’s & Don’ts

Nah, berikut adalah ucapan yang cenderung toxic dan sebaiknya kamu hindari:

“Udah, pikirin yang bagus-bagus aja, deh.”

“Setiap kejadian buruk pasti ada alasan dan hikmah baik di baliknya, kok.”

“Kalo gue bisa, lo pasti juga bisa kok melaluinya.”

“Masih mending kalo cuma segitu. Bisa lebih parah lagi, lho!”

Alangkah lebih baik kalau kamh melakukan validasi terhadap apapun yang dirasakan. Kalo posisinya kamu lagi ngasih support ke orang lain, jangan lupa buat nanyain apa yang bisa kita bantu buat mereka. Bisa juga dengan bilang bahwa lo ada buat mereka.

“Pasti berat buat lo, ya. Wajar aja kalo lo jadi ngerasa sedih.”

“Tenang, gue di sini ada buat nemenin lo, kok. Lo gak sendirian.”

“Kira-kira ada yang bisa gue bantu gak, supaya lo ngerasa lebih baik?”

Gimana? Keliatan kan, bedanya?

Dengan validasi, orang jadi lebih ngerasa aman buat menerima emosi mereka. Menerima fakta bahwa lo terluka itu merupakan awal dari tahap pemulihan. Kamupasti juga bisa menilai sendiri kan, perkataan seperti apa yang lebih enak buat didengar dan diterima?

Oke, cukup segitu dulu tulisanku kali ini. Aki harap, artikel ini bisa bermanfaat buat kalian yang lagi butuh, ya. Gak perlu khawatir, semua perasaan kalian itu valid buat dirasakan, kok. Semoga bisa cepat pulih, ya 🙂

Buat kamu yang mungkin masih sering menyangkal emosi dan toxic positivity ke diri sendiri, kamu gak berusaha sendirian, kok. Aku, kamu, dan kita semua sama-sama belajar buat jadi orang yang lebih baik.

Akhir kata, thanks a million!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.