Bisakah Robot Sepak Bola Mengalahkan Pemenang Piala Dunia Pada Tahun 2050?

oleh -42 views
robot sepak bola

Bagi penggemar sepak bola di seluruh dunia, puncak olahraga ini adalah final Piala Dunia. Tetapi bagaimana jika pertandingan itu pada akhirnya hanyalah awal dari permainan antara manusia terbaik dan robot terbaik?

Ini mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi ini adalah tujuan dari organisasi yang telah menjalankan turnamen sepak bola global tahunan untuk robot sejak 1997. (Dheva)

Didirikan oleh sekelompok ilmuwan robotika, Piala Dunia Sepak Bola Robot atau RoboCup telah menetapkan tujuan yang ambisius.

“Pada pertengahan abad ke-21, tim pemain sepak bola robot humanoid yang sepenuhnya otonom akan memenangkan pertandingan sepak bola, sesuai dengan aturan resmi [badan pengatur sepak bola] FIFA, melawan pemenang Piala Dunia terbaru.”

Tim RoboCup sudah menggunakan robot berbentuk manusia dengan sistem perangkat lunak kecerdasan buatan (AI) canggih yang memungkinkan mereka membuat keputusan sendiri, seperti apakah akan menembak atau mengoper. Tapi bisakah robot-robot ini cukup bagus untuk mengalahkan pasukan manusia pemenang Piala Dunia pada tahun 2050?

“Ini tentu masuk akal. Saya tidak akan bertaruh terlalu banyak, tetapi saya juga tidak akan bertaruh terlalu banyak,” kata Peter Stone, presiden RoboCup dan profesor ilmu komputer di University of Texas di Austin.

“Tiga puluh tahun adalah waktu yang lama secara teknologi. Banyak yang bisa terjadi dalam rentang waktu seperti itu.”

Sementara itu RoboCup memiliki tujuan lain – untuk berfungsi sebagai kendaraan untuk mempromosikan robotika dan AI. Tim dari seluruh dunia berpartisipasi dalam kompetisi global, yang saat ini memiliki beberapa kategori berbeda. Di Liga Platform Standar, semua tim menggunakan robot yang sama sehingga fokusnya adalah pada pengembangan perangkat lunak AI mereka.

Saat berada di Liga Humanoid, tim merancang dan membuat robot mereka sendiri. Sehingga mereka harus mengembangkan AI dan robot fisik mereka sendiri. Acara lainnya termasuk Penyelamatan RoboCup, di mana robot bersaing dalam skenario pencarian dan penyelamatan; dan RoboCup@Work, yang melibatkan tugas berbasis pekerjaan seperti manufaktur dan pengiriman.

Lihat juga : Mengapa Pembuat Pokemon Go Bekerja Sama Dengan Nintendo Lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *