Indonesia Telah Mencabut Larangan Boeing 737 Max

oleh -56 views
boeing

Indonesia telah mencabut larangan Boeing 737 Max, setelah lebih dari tiga tahun setelah bencana Lion Air yang menewaskan 189 orang di dalamnya.

Pembuat pesawat melihat pesawat terlarisnya di kandangkan secara global setelah kecelakaan mematikan pada Maret 2019 yang melibatkan Ethiopian Airlines 737 Max. (Dheva)

Pada hari Senin, Ethiopian Airlines mengatakan akan melanjutkan penerbangan seperti itu pada bulan Februari.

Pengumuman datang beberapa bulan setelah pesawat kembali ke layanan di AS dan Eropa.

Lebih dari 180 negara sekarang mengizinkan penggunaan 737 Max. Dengan Australia, Jepang, India, Malaysia, dan Singapura mencabut larangan mereka tahun ini.

Kementerian Perhubungan Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pencabutan larangan itu akan segera efektif. Dan itu mengikuti pemeriksaan regulator terhadap perubahan yang di lakukan pada sistem pesawat.

Kementerian juga mengatakan bahwa maskapai penerbangan harus mengikuti arahan kelaikan udara dan memeriksa pesawat mereka sebelum mereka dapat menerbangkan 737 Max lagi. Menambahkan bahwa pejabat pemerintah juga akan memeriksa pesawat.

Lion Air, yang mengoperasikan 10 pesawat semacam itu sebelum larangan itu, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari BBC.

Maskapai penerbangan nasional Indonesia Garuda mengatakan tidak memiliki rencana untuk memperkenalkan kembali pesawat ke armadanya karena berfokus pada restrukturisasi utang.

Perusahaan yang dikendalikan negara, yang mengoperasikan hanya satu 737 Max sebelum pesawat itu dilarang terbang. Mengatakan pihaknya bertujuan untuk mengurangi armada pesawatnya dari 142 menjadi 66 sebagai bagian dari rencana perputarannya.

Pada 29 Oktober 2018, Lion Air Penerbangan 610 jatuh di Laut Jawa. 13 menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta. Menewaskan 189 penumpang dan awaknya.

Kurang dari lima bulan kemudian, Ethiopian Airlines Penerbangan 302, sebuah Boeing 737 Max dalam perjalanan ke Kenya, jatuh enam menit setelah meninggalkan ibukota Ethiopia Addis Ababa. Menewaskan semua 157 orang di dalamnya.

“Kami telah mengambil cukup waktu untuk memantau pekerjaan modifikasi desain dan lebih dari 20 bulan proses perbaikan yang ketat. Pilot, insinyur, teknisi pesawat, awak kabin kami yakin akan keselamatan armada,”. Kepala eksekutif Ethiopian Airlines Tewolde Gebremariam mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang melanjutkan kembali penerbangan 737 Max.

Lihat juga : Alur Singkat The Silent Sea Episode 1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *