Simak! 5 Tips Membangun Kebiasaan Menulis

oleh -34 views

ZETIZEN RADAR CIREBON РMenulis adalah hal yang sulit, terutama bagi seseorang yang baru memulai. Dengan pola pikir dan cara kerja yang salah, menulis bisa menjadi aktivitas yang menyebalkan. Hal itulah yang harus dihindari. Harus ada kebiasaan menulis yang bebas stres dan anti bosan untuk kamu agar menulis menjadi sumber kesenangan, bukan sebaliknya. Berikut beberapa tips untuk kalian yang baru dalam dunia kepenulisan dan sangat sulit untuk membangun kebiasaan menulis yang solid. Selamat mencoba.

1. Mindset Menulis Puluhan Halaman di Awal

Menulis puluhan halaman adalah hal yang boleh-boleh saja dilakukan. Mungkin saja kamu mempunyai banyak ide atau ingin cepat menerbitkan novel yang sedang ditulis. Sayangnya, hal ini tidak jarang menjadi faktor utama seseorang untuk menyerah dalam menulis.

Kegiatan menulis yang seharusnya menjadi sumber kesenangan yang membuat rileks saat dilakukan. Bukan menjadi sumber stres dengan sengaja memasang target tinggi jumlah tulisan dan deadline yang tidak wajar. Mulailah menulis satu halaman setiap hari. Jika ingin tulisan kamu bisa segera disebarluaskan untuk dilihat para pembaca, kamu bisa memulai menulis artikel, cerpen atau puisi pendek yang tidak terlalu kompleks.

2. Jangan Merevisi Sebelum Tulisan Kamu Selesai

Merevisi suatu karya memanglah sangat baik, tapi kadang hal itu bisa menjadi pedang bermata dua. Merevisi sesuatu yang belum selesai bisa membuat beban pikiran yang harusnya digunakan untuk menulis terganggu. Hal ini bisa membuatmu malas untuk menulis karena seluruh tenagamu habis mengecek typo yang ada.

Buanglah jauh-jauh merevisi karya kamu sebelum semuanya selesai. Untuk awalan, cobalah tuangkan semua ide dipikiran kamu ke secarik kertas dan mulai menulis. Jika memang terdapat kata yang tidak baku atau penempatan titik yang salah, perbaikilah setelah karyamu selesai.

3. Lakukan Aktivitas yang Menyegarkan Pikiran dan Tubuh

Menulis memerlukan fisik dan mental yang prima. Mungkin terdengar berlebihan, tapi jika kamu meluangkan waktu untuk menulis, tenaga yang kamu habiskan tidak hanya untuk topik yang ditulis. Ini termasuk menahan godaan mental untuk tidak melakukan sesuatu yang lebih menyenangkan, seperti bermain media sosial dan lain-lain.

Menulis juga memerlukan fisik yang memadai, karena jika sedang sakit, fokus untuk menulis kamu menjadi terganggu. Maka dari itu, lakukan aktivitas seperti push up atau berlari kecil agar tubuh tidak kaku, serta melakukan latihan mental seperti puzzle dan teka-teki.

4. Menulis Hal yang Kamu Ketahui

Jangan menulis suatu topik yang rumit. Hindari melakukan hal itu, kecuali jika kamu telah melakukan riset terlebih dahulu. Hal ini terdengar sangat sepele, tetapi berapa kali keinginanmu menulis terhenti karena topik yang ingin ditulis sangat berat dari segi materi. Hal ini kadang yang membuat penulis baru menyerah karena mereka pikir menulis itu hal yang rumit, setidaknya menurut pikiran sempit mereka.

Menulis bukan ajang untuk memamerkan kecerdasan otak dengan topik rumit, jika memang itu bukan keinginanmu. Asalkan bisa menyampaikan informasi yang ingin disampaikan, bisa menghibur serta membawa pesan berharga, sudah cukup bermanfaat, kok. Dengan begitu, kamu sudah menjadi penulis hebat.

5. Berhenti Sebelum Kehabisan Bensin

Menulislah dengan memakai sudut pandang dari pembaca itu sendiri. Artinya kamu harus ikut penasaran dengan tulisan yang kamu buat. Dari situ kesenangan menulis akan mulai terasa.

Jika kamu penulis fiksi, berhentikan ceritamu saat sedang dalam bagian yang menarik. Biarlah sisanya kamu tulis pada sesi berikutnya, misalkan esok hari contohnya. Hal yang kamu lakukan ini untuk menambah antusiasme saat menulis. Kamu sudah tahu jalan cerita yang akan ditulis dan tidak sabar untuk bercerita untuk dirimu sendiri.

Itulah beberapa tips untuk kamu yang ingin menumbuhkan kebiasaan menulis. Penulis baru haruslah membuat kondisi menulis semudah mungkin untuk memulai. Ini supaya dapat mengetahui kesenangan yang ada di dalamnya.

Sumber: idntimes.com

Baca juga: 5 Tips Saat Menulis Cerita Berlatar Luar Negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.