Serigala Purba Nenek Moyang Anjing

oleh -37 views

ZETIZENRADARCIREBON —Sekelompok ahli genetika dan arkeolog internasional, di bawah naungan Francis Crick Institute, telah menemukan jejak nenek moyang anjing. Menurut mereka, nenek moyang anjing dapat di lacak ke setidaknya dua populasi serigala purba. Temuan ini telah membawa kita lebih dekat untuk mengungkap misteri di mana anjing awalnya di domestikasi atau dijinakkan. Ini adalah pertanyaan terbesar yang belum terjawab dalam sejarah manusia. Laporan penelitian ini telah terpublikasikan di jurnal Nature dengan judul “Grey wolf genomic history reveals a dual ancestry of dogs” Belum lama ini. Publikasi tersebut merupakan jurnal daring akses terbuka. (cva)

Untuk diketahui, anjing diketahui berasal dari serigala abu-abu, dengan domestikasi ini terjadi selama Zaman Es, setidaknya 15.000 tahun yang lalu. Tapi di mana ini terjadi, dan apakah itu terjadi di satu lokasi atau di banyak tempat, masih belum kita ketahui. Penelitian sebelumnya yang menggunakan catatan arkeologi dan membandingkan DNA anjing dan serigala modern belum menemukan jawabannya.

Dalam studi mereka, para peneliti beralih ke genom serigala purba untuk pemahaman lebih lanjut tentang di mana anjing pertama berevolusi dari serigala. Mereka menganalisis 72 genom serigala purba, yang mencakup 100.000 tahun terakhir, dari Eropa, Siberia, dan Amerika Utara. Sisa-sisa itu berasal dari serigala purba yang sebelumnya di gali. Tentunya dengan para arkeolog dari 38 institusi di 16 negara berbeda berkontribusi dalam penelitian ini. Sisa-sisa itu termasuk kepala yang utuh dan terawetkan dengan sempurna dari serigala Siberia yang hidup 32.000 tahun yang lalu.

Tengkorak serigala berusia 32.000 tahun dari Yakutia.

Hasil Penelitian

Sembilan laboratorium DNA purba yang berbeda kemudian berkolaborasi dalam menghasilkan data urutan DNA dari serigala. Dengan menganalisis genom, para peneliti menemukan bahwa anjing awal dan modern secara genetik lebih mirip dengan serigala purba di Asia daripada di Eropa. Hal ini menunjukkan domestikasi awalnya terjadi di suatu tempat di timur. Namun, mereka juga menemukan bukti bahwa dua populasi serigala yang terpisah menyumbangkan DNA pada anjing. Anjing purba dari Eropa timur laut, Siberia, dan Amerika tampaknya memiliki satu asal yang sama dari sumber timur.

Tetapi anjing-anjing awal dari Timur Tengah, Afrika, dan Eropa selatan tampaknya memiliki keturunan dari sumber lain. Yang mungkin terkait dengan serigala di Timur Tengah, selain dari sumber timur.

Satu penjelasan yang mungkin untuk nenek moyang ganda ini adalah bahwa serigala menjalani domestikasi lebih dari sekali. Tentunya dengan populasi yang berbeda kemudian bercampur menjadi satu. Kemungkinan lain adalah bahwa domestikasi hanya terjadi sekali. Dan bahwa nenek moyang ganda adalah karena anjing-anjing awal ini kemudian bercampur dengan serigala liar. Yang jelas, saat ini tidak mungkin untuk menentukan yang mana dari dua skenario ini yang terjadi.

Anders Bergström, penulis pertama dan peneliti pasca-doktoral di lab Ancient Genomics di Crick, mengatakan dalam laporan The Francis Crick Institute, bahwa melalui proyek ini, mereka telah sangat meningkatkan jumlah genom serigala purba yang diurutkan.

“(Ini) memungkinkan kami untuk membuat gambaran rinci tentang nenek moyang serigala. waktu, termasuk sekitar waktu asal-usul anjing,” kata Bergstöm.

Penelitian Lanjutan

“Dengan mencoba menempatkan potongan anjing ke dalam gambar ini, kami menemukan bahwa anjing berasal dari setidaknya dua populasi serigala yang terpisah. Sumber timur yang berkontribusi pada semua anjing dan sumber terpisah yang lebih barat, yang berkontribusi pada beberapa anjing.”

Tim melanjutkan perburuan nenek moyang serigala purba yang dekat dengan anjing. Yang dapat mengungkapkan lebih tepat di mana domestikasi kemungkinan besar terjadi. Mereka sekarang fokus pada genom dari lokasi lain yang tidak termasuk dalam penelitian ini, termasuk wilayah yang lebih selatan. Karena 72 genom serigala purba membentang sekitar 30.000 generasi. Ini memungkinkan kita untuk melihat ke belakang dan membangun garis waktu tentang bagaimana DNA serigala telah berubah.

Pontus Skoglund, penulis senior dan pemimpin kelompok lab Ancient Genomics di Crick, mengatakan, bahwa ini adalah pertama kalinya para ilmuwan melacak seleksi alam secara langsung pada hewan besar dalam skala waktu 100.000 tahun.

“Rangkaian waktu seluruh genom yang serupa dari Zaman Es, pada manusia atau hewan lain. Hal ini dapat memberikan informasi baru tentang bagaimana evolusi terjadi,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *