Stanleycaris, Hewan Bermata Tiga

oleh -23 views

ZETIZENRADARCIREBON – Penemuan fosil otak makhluk mirip udang bermata tiga memberikan wawasan baru tentang evolusi otak arthropoda. Makhluk yang berenang di lautan 500 juta tahun yang lalu bernama Stanleycaris hirpex. Deskripsi lengkap temuan tersebut telah terbit di website official Current Biology. Dengan judul “A three-eyed radiodont with fossilized neuroanatomy informs the origin of the arthropod head and segmentation.” (cva)

Makhluk ini memiliki dua mata ‘pada batangnya’, dengan sepertiga di tengah kepalanya. Terdapat mulut melingkar yang tampak kuat dengan gigi, dan cakar depan dengan deretan duri yang mengesankan.

Stanleycaris hidup selama ‘ledakan’¬†Kambrium, yaitu periode evolusi yang cepat ketika sebagian besar kelompok hewan utama muncul dalam catatan fosil. Itu milik cabang kuno yang sudah punah dari pohon evolusi artropoda yang bernama Radiodonta.. Mereka berkerabat jauh dengan serangga dan laba-laba modern.

Terlepas dari penampilan aneh Stanleycaris, isi kepalanyalah yang paling membuat para ilmuwan bersemangat. Dalam sebuah penelitian terhadap lebih dari 250 spesimen fosil Stanleycaris yang berusia 506 juta tahun, mereka menemukan bahwa otak dan sistem saraf pusat masih tersimpan dalam 84 fosil.

Mereka menunjukkan bahwa otak Stanleycaris terdiri dari dua segmen. Bukan tiga seperti serangga masa kini, dan itu memberikan wawasan baru pada evolusi otak arthropoda, penglihatan, dan struktur kepala.

Fosil Stanleycaris dikumpulkan dari Burgess Shale. Situs itu merupakan deposit yang mengandung fosil yang tersingkap di Canadian Rockies of British Columbia pada 1980-an dan 90-an.

Jarang sekali ditemukan fosil jaringan lunak. Sebagian besar fosil adalah tulang atau bagian tubuh yang keras seperti gigi atau kerangka luar. Sedangkan otak dan saraf terbuat dari zat seperti lemak yang biasanya tidak dapat bertahan hidup.

“Sementara fosil otak dari Periode Kambrium bukanlah hal baru. Penemuan ini menonjol karena kualitas pelestarian yang menakjubkan dan jumlah spesimen yang banyak,” kata penulis utama. Joseph Moysiuk kepada Daily mail.

Hasil Penelitian

Penelitimenunjukkan bahwa otak Stanleycaris terdiri dari dua segmen.

Moysiuk yang merupakan Kandidat PhD Universitas Toronto yang berbasis di Royal Ontario Museum juga mengatakan, “Kami bahkan dapat melihat detail halus seperti pusat pemrosesan visual yang melayani mata besar dan jejak saraf yang memasuki pelengkap.”

Menurutnya, detailnya sangat jelas, sehingga mereka seolah-olah sedang melihat seekor binatang yang mati kemarin.

Mereka menunjukkan bahwa otak Stanleycaris terdiri dari dua segmen. Yaitu protocerebrum dan deutocerebrum, masing-masing terhubung dengan mata dan cakar frontal. Segmen otak ini mengontrol penglihatan dan sinyal antena pada artropoda saat ini.

Pada arthropoda saat ini, seperti belalang dan serangga lainnya, otak terdiri dari tiga segmen. Yaitu protocerebrum, deutocerebrum, dan tritocerebrum.

Tritocerebrum terhubung ke labrum, bibir atas yang dapat digerakkan, dan mengintegrasikan informasi sensorik dari dua lobus otak lainnya.

Sementara perbedaan satu segmen mungkin tidak terdengar mengubah permainan. Itu sebenarnya memiliki implikasi ilmiah yang radikal, menurut para peneliti.

Karena salinan berulang dari banyak organ arthropoda dapat ditemukan di tubuh mereka yang tersegmentasi. Mencari tahu bagaimana segmen berbaris di antara spesies yang berbeda adalah kunci untuk memahami bagaimana struktur ini berevolusi.

Temuan Fosil

Interpretasi sistem saraf dari fosil Stanleycaris.

“Fosil-fosil ini seperti Batu Rosetta. Membantu menghubungkan sifat-sifat radiodon dan artropoda fosil awal lainnya dengan rekan-rekan mereka dalam kelompok yang masih hidup,” kata Moysiuk.

“Kami menyimpulkan bahwa kepala dan otak dua segmen memiliki akar yang dalam pada garis keturunan arthropoda. Evolusinya kemungkinan mendahului otak tiga segmen yang menjadi ciri semua anggota hidup dari filum hewan yang beragam ini.”

Stanleycaris adalah anggota radioodont, predator puncak yang merupakan beberapa hewan terbesar di sekitar selama Periode Kambrium. Ini termasuk Anomalocaris ‘keajaiban aneh’ yang terkenal, yang panjangnya mencapai setidaknya 3 kaki 3 inci (1 m).

Dengan panjang tidak lebih dari 20 cm, Stanleycaris kecil untuk kelompoknya. Tetapi pada saat kebanyakan hewan tumbuh tidak lebih besar dari jari manusia, itu akan menjadi pemangsa yang mengesankan.

Selain sepasang mata, Stanleycaris juga memiliki mata tengah yang besar di bagian depan kepalanya. FItur yang belum pernah terlihat pada radiodon.

“Kehadiran mata ketiga yang besar tidak terduga,’ kata Dr. Jean-Bernard Caron. Kurator Richard Ivey dari Paleontologi Invertebrata ROM, dan supervisor PhD Moysiuk.

“Ini menekankan bahwa hewan-hewan ini bahkan lebih aneh dari yang kita duga. Tetapi juga menunjukkan kepada kita bahwa arthropoda paling awal telah mengembangkan berbagai sistem visual yang kompleks.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.